Tips Fotografi Digital

Artikel di bawah ini menjelaskan beberapa istilah teknis dan jargon yang dapat membantu Anda memahami apakah Anda ingin membayar lebih untuk “lonceng dan peluit” tambahan pada kamera digital. Ini sering membingungkan fotografer baru dan dapat membuat Anda menghabiskan uang yang tidak Anda butuhkan atau, lebih buruk lagi, menghentikan Anda membeli kamera sama sekali! Saya tahu kadang-kadang saya bisa mengalami “kelumpuhan analisis” yang membeku itu ketika dibebani dengan terlalu banyak informasi yang tidak saya mengerti.

Jadi di sini, mari kita mulai menyederhanakan berbagai hal!

Pengertian Istilah Teknis Fotografi Digital :

Megapiksel

Kamera dengan megapiksel lebih banyak akan menangkap lebih banyak informasi sehingga ukuran file yang disimpan lebih besar. Ini dapat memberi Anda kebebasan untuk mencetak gambar besar dengan sangat detail atau untuk memfokuskan dan memperbesar hanya sebagian bidikan Anda. Namun, kerugiannya adalah Anda dapat menyimpan lebih sedikit gaya foto ala selebgram pada kartu SD Anda dan lebih besar tidak berarti kualitas yang lebih baik – Anda juga harus memiliki lensa dan sensor pengambilan gambar yang bagus. Intinya, meskipun lebih banyak megapiksel terdengar bagus, lebih besar tidak selalu lebih baik, jadi pertimbangkan ini sebagai bagian dari paket.

Fokus otomatis

Sangat menyenangkan memiliki kemampuan untuk memfokuskan kamera Anda secara manual. Melakukan hal ini membutuhkan waktu dan dapat menyebabkan goyangan kamera. Tentu saja, jika Anda menyusun bidikan studio, ini tidak menjadi masalah. Ini mungkin membatasi kemampuan Anda untuk menangkap bidikan candid khusus atau momen tak terduga. Sistem fokus otomatis bekerja untuk Anda secara elektronik dan banyak kamera juga memungkinkan Anda untuk memilih antara 3 dan 9 titik fokus otomatis yang berbeda dalam gambar Anda, menciptakan opsi untuk interpretasi yang lebih artistik dari subjek Anda. Sistem fokus otomatis dapat memiliki kelemahan saat digunakan untuk merekam video HD jika motor yang berputar terdengar di trek audio rekaman.

nomor ISO

Rentang ISO yang efektif menentukan berapa banyak cahaya sekitar yang Anda perlukan untuk menangkap gambar yang bagus tanpa harus menggunakan lampu kilat. Meningkatkan pengaturan ISO memungkinkan Anda mengambil foto yang jernih dalam cahaya redup yang benar-benar dapat memperluas kemampuan Anda untuk berkreasi dengan bidikan Anda. Mendorong ini terlalu jauh dapat menurunkan kualitas gambar.

Tampilan Langsung

Kamera SLR tradisional memungkinkan Anda melihat bidikan Anda melalui view finder – biasanya cukup kecil dan mengharuskan Anda untuk mendekatkan kamera ke mata Anda. Sistem tampilan langsung memungkinkan Anda untuk melihat pemandangan di layar LCD di bagian belakang kamera selain jendela bidik. Hal ini dapat memudahkan komposisi bidikan Anda, terutama jika layar memiliki resolusi tinggi dan lapisan antisilau.

Stabilisasi gambar

Masalahnya adalah goyangan kamera yang menyebabkan gambar buram. Pabrikan kamera yang berbeda telah memberikan solusi yang berbeda, Canon dan Nikon dengan stabilisasi yang terpasang pada lensa tertentu, pabrikan lain mengatur kontrol di dalam bodi kamera. Stabilisasi gambar dilengkapi dengan label harga. Jika Anda rutin menggunakan tripod atau mengambil foto dalam kondisi pencahayaan yang baik, mungkin fitur ini tidak perlu Anda bayar.

Berkendara Berkelanjutan

Ingin mengambil beberapa bidikan aksi dari beberapa aksi yang bergerak cepat? Drive berkelanjutan memungkinkan Anda mengambil banyak foto secara berurutan. Beberapa drive terus menerus lebih cepat atau lebih berisik daripada yang lain…

Rasio Aspek

Sensor penangkap gambar SLR digital berbentuk persegi panjang. Sisi, panjang dan lebar, akan memiliki perbandingan tertentu satu sama lain. Rasio biasa adalah 3:2 dan 4:3. Ini hanya mencerminkan bentuk persegi panjang yang sedikit berbeda yang menangkap gambar. Ini tidak membuat perbedaan besar sampai Anda mulai mendapatkan cetakan komersial yang dibuat dari gambar Anda… cetakan 6×4 akan mereproduksi rasio aspek 3:2 dengan indah sementara sebagian gambar 4:3 akan dipotong saat dicetak. Jika Anda ingin mencetak foto yang lebih besar, 5×7 atau 8×10, rasio aspek 4:3 lebih cocok.

Faktor Tanaman

Ini sekali lagi berkaitan dengan perbandingan SLR digital dengan kamera film tradisional. Sebagian besar sensor SLR digital lebih kecil dari bingkai film 35mm, sehingga hanya sebagian gambar yang melewati lensa yang ditangkap oleh sensor.

Format File: RAW dan JPG

JPG adalah format standar untuk gambar digital, dan mudah dikirim melalui email, diunggah, dan dicetak. Banyak kamera memiliki format file yang unik untuk merek kamera dan dirancang untuk digunakan dengan perangkat lunak pengedit foto Website Fotografi Indonesia mereka sendiri. Format RAW dapat menawarkan kebebasan berkreasi yang jauh lebih besar tetapi sekali lagi membutuhkan lebih banyak ruang penyimpanan.

Kontrol Debu

Debu ada di mana-mana. Anda selalu dapat menyeka bagian luar lensa tetapi bagaimana dengan bagian dalamnya? Debu yang hinggap pada sensor SLR akan muncul sebagai bintik hitam di setiap gambar. Sistem kontrol debu berupaya mencegah dan menghilangkan ini.

Ini bukan daftar yang lengkap tetapi seharusnya cukup untuk membantu Anda memulai. Fotografi digital adalah hobi yang hebat dan ada banyak artikel, situs web, dan lensa Squidoo yang berisi informasi bagus untuk Anda mulai.

Leave a Comment